Melankolik Malam

Sering aku ditemani sepi…
Sepi yang setia dan tak meninggalkan aku.
Seberapa bosan pun aku dgn sepi…
Ia selalu ada.
Tak pernah jauh, tak pernah pergi…
Jadi mungkin aku harus terima,
sepi dan aku adalah satu

Malam tidak mau berteman.
Bulan juga sepertinya sudah bosan dgn sedih aku
Tapi kenapa kau masih disana? Yang sering beri aku bunga,
Walaupun kau tau bunga itu akan mati tanpa akarnya.

Sunyi adalah kawanku. Tidak ada yang lebih setia dan jujur dari sunyi…
Utk apa punya teman kalau hanya akhirnya menyakitkan
hanya kerana tidak mampu berkomunikasi dlm perbezaan?

Apakah mungkin cinta itu hadir
Dalam satu jiwa yang gelap, buta mencari cahaya
Kamu seperti kunang-kunang kecil yg menerangi lubuk hati yang luka
Mendakap aku dalam keadaan buruk
Saat aku sudah tidak ada harapan yang aku mau berikan
Saat aku sehodoh jadian
Saat aku katakan dengan lantang, persetan lah kehidupan
Kehidupan yang tidak pernah adil dengan aku
Kehidupan yg buat aku lapar walaupun kerjaku dr pagi ke malam

Kau kata, mulut yg berkata-kata pernah mampu merasa apa-apa
Yang rasa cuma hati..
Jika benar spt itu
Biarkan aku
buang hati ini. Biar mati rasa,
biar aku hilang dan hidup tanpa rasa.
Seperti banyak orang…
Mungkin dunia ini tempat org yg pandai berkata2 tanpa rasa

Malam2 aku berdoa, biar tuhan cabut semua rasa dalam hatiku.
Biar aku tak punya perasaan
Biar aku jadi kejam…
Supaya aku boleh hidup macam banyak orang
Hidup buat diri sendiri, bertopeng konon kemanusiaan
Hidup buat keegoan peribadi… Utk status,
atau merasa sombong kerana senioriti
Aku mau tau rasa betul,
apa rasanya jadi manusia seperti itu
Yang jelas kadang mereka ni jauh punya tempat dalam dunia ini.

Utk apa sekarang, aku menjadi Aku
Kalau hanya …
Akhirnya membunuh perlahan rasa kasih,
cinta dlm aku

19 mac, bangsar, 27 mac SK