Memorandum kepada Tuhan

Tuhan
Aku menulis ini
Sebagai doa ku setiap malam

Kau membuka hatiku
Untuk menerima perbedaan
Yang aku lihat dalam segala ciptaan-Mu
Yang berjenis, beragam dan berwarna
Sekecil apapun mahluk itu ada fungsinya
Tidak mengira besar kecil satu pohon
Matahari dan hujan dapat sama rata

Tuhan,
Aku mempelajari
Rasa syukur adalah
Dari aksiku dan tingkahku
Setiap hari memberi kasih
Tidak mengenal perbedaan
Kerana semua sama manusia

Kau lihatkan aku bahawa
Setiap diri manusia
dan ciptaanmu berbeza
Punya hati dan otak sendiri
unik
Tidak kira jantina
Disisi mu sama rata
Saling melengkapi
Saling menjaga
saling menghormati
Saling mengasihani

Kau membuka hatiku
Dengan memberi cahaya
Walau payah hidup setiap hariku
Ia mengajar aku dewasa
Tidak mengalah
Dan hidup dalam bahaya

Tapi tuhan
Murka kah kau kepadaku
jika aku bertanya
Kenapa ada manusia yg konon bijak agama
Mengajarkan aku berbeda?
Membentuk aku untuk menelan muntah hal jantina
Bahawa kaum hawa kelas kedua
bertindak seperti superior dalam beragama
Menindas atas nama agama tidak apa
Yang mendidik untuk menutup minda
Menghukum hanya solusi tawarannya
Memperleceh kepercayaan lain perkara biasa

Aku jadi keliru
Saat setiap orang-orang ini
diberi tempat utk bersuara
Padahal suara mereka
membodohkan massa
Menutup minda para pengikutnya
Menjadikan obsesif
Pada hukum dan aturan yg mereka cipta
Dan mengunakan agama dan namaMu
Demi menjaga kuasa
Dan kepentingan mereka

Jika benar ini antara orang-orang pilihan-Mu Tuhan
Izinkan aku untuk menolak syurga
dari ciptaan ideal mereka
Yang akan dipenuhi oleh manusia-manusia
Yang tidak bertimbang rasa
Menindas dan membunuh atas nama agama
Memperlecehkan kaum hawa
Kerana kami dilihat kelas kedua
Menjual nama-Mu seperti barang dagangan
Merasa hebat seperti mereka
Malaikat atau tuhan
Melahap jatah bukan miliknya
Menindas kerana mereka punya posisi dan kuasa

Kerana aku percaya
KepercayaanKu dari mu
tidak mengajar aku
Menjadi manusia sombong
Ia tidak mengajarku utk lupa asal usul
Yang setiap dari ciptaan-Mu itu
Beragam dan berupa
Dan tidak pernah sama.
Tetapi satu dalam perbedaan

Murka kah kau, Tuhan
Jika aku memilih menjadi manusia
Yang ingin merdeka
dari kebodohan ciptaan manusia sendiri
Yang guna agama
Untuk selindung kelemahan diri

Murka kah kau,
Malam ni padaku Tuhan
jika aku
Bertanya tentang hal-hal ini?
Hal yang sebetulnya cipataan
Otak manusia
Yg berfikir pakai anus dari otaknya

Murka kah tuhan padaku,
jika aku bertanya?
Hanya Tuhan saja yang tahu.
Kerana yang akan murka
terdiri dari memorandum ini
adalah segelintir manusia sendiri

-ili (Aug’13)