berlian dan sepiring nasi

 
saat hidup makin menjerat
perkataan tidak lagi bercumbu
apa lagi bercinta membentuk kata-kata
apa mampu puisiku
mempunyai makna?
dalam kehidupan banal
yang tak kuncung sudah

 
apa lagi yang harus aku keluhkan?
siapa juga yang mau mendengar?
cerita sadis tentang susah cari makan
gara-gara harga barang
dan hidup makin payah
serba mahal
hal keperluan harian
sudah seperti harga cincin berlian

 
malam-malam
diam-diam
mengira wang saku buat kerja
untung-untung ada balnce dari duit belanja
ikat perut sudah perkara biasa
wajah dimuka senyum tanpa makna

 
ahh sudahlah
mampukah puisiku berkata-kata?
apa lagi memberi aku sepiring nasi
buat aku dan anak-anak