Belajar dan berkarya bersama!

Tulisan ini adalah catatan ringkas pengalaman saya terlibat secara langsung dalam acara Population: In or Out.  Foto-foto yang diambil adalah dari teman-teman yang hadir selama perjalanan acara ini dan saya sertakan juga, maklumbalas dari teman-teman yang bersama-sama menjayakan acara ini.

Diharap dengan adanya penulisan ini, ia dapat menjadi dokumentasi buat projek ini untuk merakam usaha-usaha teman-teman yang terlibat. Saya juga berharap tulisan ini dapat menyedarkan kita tentang pentingnya menganggap seni sebagai pembentukan budaya demokratik, keterbukaan, penerimaan perbedaan dalam setiap diri individu dan kehidupan kita.

Ringkasan tentang Population: In or Out

photo credit: Jendelarumahkita

photo credit: bebe| Jendelarumahkita

Population: In Or Out adalah sebuah projek kesenian “art exchange” antara pengiat seni Indonesia dan Malaysia bersama-sama anak-anak warga penduduk setempat Kampung Karrupiah, Padang Jawa.

Acara ini telah berlangsung selama seminggu dari 21 -28 disember 2013, yang memuatkan program bengkel seni komuniti, bengkel multi-media (video dan musik) pembentangan dari pengiat-pengiat seni dan kolektif yang terlibat. Hasil dari program-program ini adalah persembahan wayang kadbod multimedia oleh teman-teman dari population: In or Out bersama-sama anak-anak kecil dari warga kampung Karrupiah.

Pada awalnya, Population: In or Out telah diadakan di Jogjakarta bertempat di Survive Garage. Program ini adalah kelanjutan dari program yang disana, dimana T.I.G.A telah menjadi penganjur selama projek ini dijalankan di Malaysia.  Acara ini telah bertempat di Pusat Sekitar Seni, Padang Jawa. Projek ini adalah bersifat independent dan program ini juga telah dijayakan dengan adanya sokongan dan bantuan dari sukarelawan dan anak-anak kampong disana.

Objektif program ini adalah untuk melahirkan proses kreatif sebagai fenomena seni aktivisme, dengan memberi peluang kepada kumpulan seni asia tenggara untuk berkomunikasi dan membuat jaringan dalam meningkatkan dan meluaskan taraf pemahaman terhadap budaya seni setempat dan serantau[1]

Selanjutnya acara ini telah di bawa ke sini dimana ia telah melibatkan 6 pengiat seni dari Indonesia, dan 5 pengiat seni dari Malaysia. Antara pengiat seni yang terlibat adalah Deri Pratama, Adi Restiadi , Yuni Bening, Isrol Media Legal , Selo Reflect , Robowobo dari Indonesia dan dari Malaysia Azrel Kilheeny , kolektif seni T.I.G.A (Aisyah, Idham, Shafeeq), Ili Farhana , Bebe, Aboi Komodo, kolektif Buku Jalanan.

Masing-masing pengiat ini  telah dipilih oleh penganjur program kerana mempunyai pengalaman dari segi menjalankan aktiviti independent dan seni komuniti juga mempunyai pratik seni yang tidak komersial dan pengolahan medium seni  yang berbeza-beza, dari stensil, mural, film, seni pertunjukan, muzik, video dan multimedia.

Belajar dan berkarya sama-sama

Antara hal yang menarik adalah proses selama perjalanan aktiviti itu yang menekankan kebersamaan menghasilkan karya.

995021_10151973852319221_1429799730_n

Acara suai kenal pada hari pertama | Photo credit: bebe

1512494_10151973852459221_930150967_n

Adi Restiadi, memperkenalkan dan demo bermain viola saat sesi suai kenal | photo credit: Bebe

1476101_10151973852584221_1256055677_n

Azrel, Mendemonstrasikan alat musik didgeridoo pada sesi suai kenal | photo credit: Bebe

 

video promo untuk acara Population: In or Out

** video diatas di hasilkan atas kerjasama antara pengiat seni yang ikut dalam acara population in or out.  dari pengambilan footage video dan musiknya dihasilkan selama satu hari selesai acara suai-kenal bersama pengiat-pengiat seni Population:in or Out dan komuniti setempat

Apa yang menarik saya selama projek ini adalah proses diskusi bersama sebelum memutuskan karya seni akhir untuk projek Population ini. Dari hasil diskusi bersama teman-teman yang ikut serta dalam acara ini, tim population telah bersetuju untuk mengadakan persembahan wayang kadbod. Ini kerana medium ini dapat digunakan sebagai medium peceritaan yang mudah difahami anak kecil dengan mengunakan visual, cerita anak-anak dan musik dan video yang melengkapi theatrical persembahan akhir.

Setelah memutuskan bentuk karya akhir, Tim Population bersama-sama merangka idea dan jalan penceritaan untuk wayang kadbod. Tim Population telah bersetuju untuk mengangkat isu tentang tanah dan juga bencana alam sekitar yang sering berlaku sekarang ini, kerana sikap manusia yang tidak perihatin pada isu alam sekitar kerana permasalahan sampah juga antara masalah yang ada di Kampung Karrupiah.

Teater yang diberi judul “bencana” adalah mengisahkan gambaran bagaimana tanah yang dahulunya kampung digunakan sebagai kawasan pertanian, dibeli oleh pemaju untuk membuat pembangunan di kawasan tersebut. Kerana pembangunan profession yang dahulunnya petani berubah menjadi buruh-buruh dan sikap manusia yang dahulunya mencintai damai suasana kampung dalam hidup bersama dan menjaga alam sekitar berubah sebaliknya, yang dahulunya kampung bersih berubah dengan pembangunan, dan sampah-sarap menjadi salah satu permasalahan utama.

1525140_10151973854214221_1540605635_n

Diskusi bersama sebelum memutuskan karya terakhir projek population: In or Out | Photo Credit: Bebe

1536457_10151973854774221_1579611464_n

Proses diskusi idea dan jalan cerita untuk wayang kadbod | Photo credit: Bebe

1532112_10151973855234221_1311200108_n

Aboi menerangkan tentang konsep menulis skrip dan penceritaan, kerana ini adalah teater wayang anak-anak, cerita yang ditulis harslah ringkas dan padat. | Photo Credit: Bebe

1509207_10151973855084221_21220296_n

Proses diskusi pembahagian kerja | photo credit: bebe

1555311_10151973855484221_226373523_n

Hasil dari perbincangan | photo credit: Bebe

Setiap individu dari pengiat seni, sukarelawan dan anak -anak kampung telah memilih kerja mana yang lebih dekat dengan kemahiran mereka; ada yang memberi fokus melukis karakter wayang, menghasilkan jalan cerita dan skrip, video dan juga musik.

Selama sesi menghasilkan wayang dijalankan tim population dan anak-anak setempat sempat belajar memainkan alat musik dan nyanyi bersama. Lagu yang dibawa juga berbentuk lagu nasihat, lagu klassik anak-anak seperti lenggang kangkung dan juga lagu Bayam Merah lagu popular di kalangan komuniti dan teman-teman dari Indonesia.

 

Pementasan terakhir tidak dapat diadakan di pasar malam yang seperti direncanakan kerana cuaca tidak mengizinkan. walaupun begitu, wayang kadbod ini telah diadakan di Pusat sekitar Seni yang di hadiri oleh teman-teman seniman dan juga warga kampung.

Dalam konteks aktivisma, program seperti ini adalah penting untuk membuka mata dan diri kita supaya turun ke realiti untuk memahami masalah lokal setempat dan juga melatih diri kita untuk menjadi pro-aktif dalam melihat permasalahan dan mencari solusi bersama. Aktivisma bukan hanya di alam maya atau pentas panggung ceramah politikal atau demonstrasi massa jalanraya sahaja, tetapi memerlukan dedikasi yang konsistan dan perangkaan  jangka masa panjang  dalam memberi pendidikan tentang kesedaran hak dan juga isu-isu bersama. Walaupun mungkin segelintir para “aktivis” melihat impak projek seperti ini  kecil dan memakan masa yang lama, ia adalah perlu dalam membangun kesedaran yang mendalam dalam diri individu dan membentuk massa yang sedar dengan kesedaran pentingnya kebersamaan dalam perbezaan banyak perkara di negara kita ini.

Aktiviti seni seperti ini juga memberi warna-warna pada aktivisma “mainstream” dinegara ini yang semakin kelabu dan tidak ada warnanya. Sering saya tegaskan bahawa seni adalah senjata bagi orang-orang kecil seperti kita dan seni bukanlah pemanis acara atau berfungsi untuk tourism semata-mata. Diharap dengan adanya penulisan yang ringkas ini dengan memaparkan perjalanan proses yang berlaku selama diacara Population: In or OUt, ia dapat memberi contoh yang baik  dan juga mengalakkan kerjasama diantara penggiat seni/seniman juga para aktivis. Diharap juga seniman lebih berani memecah kerangka pikiran dan kerja seni mereka untuk berkongsi ilmu dan skill diluar ruang selesa “galeri” bersama-sama publik. Kita tidak perlu menjadi seniman yang di iktiraf oleh para institusi atau galeri untuk melakukan kerja2 seni dengan komuniti, kerana seni adalah medium bicara dan siapa saja layak menggunakannya untuk mengangkat isu bersama.

Anda juga boleh membaca tulisan saya “adakah seni kita sedari?” yang memberi pandangan tentang pentingnya seni dan aktivisma; juga ” mengakar kesedaran sosial dengan seni” yang merakam program yang pernah diadakan di padang jawa oleh tim di Pusat Sekitar Seni.

1536442_10151974379834221_110460350_n

Disini saya sertakan juga feedback dari seniman dan teman-teman yang ikut program Population in or Out.

” over all project population mantep banget, salut sama semangat dari kawan Pusat Sekitar Seni (pss), mungkin di project kemarin saya tidak terlalu aktif dalam memberi materi tapi saya cukup senang dengan support aktifitas workshop. untuk running acaranya menurut saya masih kurang berjalan mulus karena keterbatasan peserta dan peralatan penunjang workshop, belum adanya sesi presentasi awal mengenai si seniman undangan sebagai perkenalan tentang apa saja yang pernah di lakukan secara personal maupun kelompoknya, atau event” yang pernah di ikutinya…persiapan media presentasi temen undangan juga belum maksimal. akses internet masih belum memadai, jadi gak bisa cari referensi dan update progress project population. project population dah keren, tapi masih kurang sesi diskusi yang membahas issue yang diangkat, kemarin yang aku rasakan hanya berkutat sekitar pemberian materi workshop dan presentasi wayang kardus” Robowobo 

“acara kemarin pasti ada plus minusnya, dan aku merasakan aneh karena baru pertama kali ini mengisi workshop yang pesertanya datang semaunya mereka sendiri padahal waktunya sudah di tentukan, dan khusus untuk workshop ngerajut (mengait) waktunya sangat kurang sehingga aku sendiri sebagai pemberi materi merasa tidak puas karena peserta workshop hanya bisa menghasilkan satu pola yang sangat dasar skali…tapi oke lah, keseluruhan acara bisa berjalan dgn lancar jaya, semangat!” Yuni Bening

“Menurut saya proses kemarin sangat terbuka untuk setiap peserta baik untuk tamu undangan maupun peserta kegiatan yang sudah direncanakan sebelumnya. Kegiatan workshop tidak terlalu berjalan sesuai dengan harapan saya tapi saya percaya kalau semua rencana yang berkaitan dengan kegiatan workshop sudah direncanakan dengan baik karena saya pikir membuat acara kegiatan sedemikian rupa tidaklah mudah. Saya sudah berbagi cerita dengan kawan-kawan di Jogja bahwa kegiatan di PSS sangat baik dan positif untuk membuka komunikasi dan jaringan antara pekerja seni, aktifis kegiatan sosial, dan masyarakat secara umum, saya kira mungkin akan lebih baik jika kegiatan yang akan dilaksanakan pada program berikutnya tidak hanya pada disiplin kesenian baik seni rupa, seni pertunjukan, seni media rekam, dan seni-seni lainnya saja tetapi mencakup kegiatan positif lainnya seperti permakultur, kegiatan ekonomi kreatif yang dapat mendukung usaha-usaha ekonomi tingkat menengah ke bawah dan lain-lain yang bersifat mendidik dan mandiri.. ” Adi Restiadi

Strentgh : pelbagai ilmu bersatu dalam pelbagai workshop yg semangat! Wayang produk akhirnya best bangat! Weakness : kekangan waktu, byk acara lain juga di bulan disember, maka improvement bagaimana mahu ditarik perhatian dan dicanangnya awal agar minda linkungan dapat disusun utk sampai menyertai kita.. Penyertaan komuniti..Bisa disebar lagi meluas.” Shahira

” untuk di pss kemarin jujur aku juga masih merasa kurang puas untuk membuat karya disana karena waktunya cukup singkat, klau untuk hal yang lainnya asik dan menyenangkan di pss” Deri Pramata Juda

” Population Project adalah aktifitas komunitas yang peduli dengan kegiatan yang berada di wilayah Asia Tenggara, dimana tingkat perkembangan populasi di wilayah Asia Tenggara memang sangat memprihatinkan pertumbuhan penduduknya masa depan diperkirakan akan mencapai puncaknya, hal itu akan memberikan dampak kehidupan ekonomi , masalah kesehatan, penggusuran tanah, bahaya lingkungan dan kemacetan. Maka dengannya project ini teman-teman komunitas di wilayah Asia Tenggara bisa memungkinkan melakukan aktifiras seni bisa meminimalisir problem tersebut, meski tidak langsung merubahnya. Bulan lalu yang diselanggarakan di PSS merupakan awal dari proses aktifitas bahwa komunitas seni bisa berjalan bersama dan melakukan share, belajar, berkarya dengan disiplin ilmu yang berbeda dan melakukan kolaborasi bersama-sama.” Selo Riemulyadi

” walaupun acara berlangsung dalam keadaan apa adanya serta kekurangan tenaga kerja dan peserta , acara tetap berjalan seperti yang telah dirancangkan dan sering di isi dengan aktiviti ilmu. Tiap tamu yang datang sering mengisi kekosongan atau kekurangan yang kita perlukan seperti transportasi dan keperluan lain. Ini sedikit sebanyak membantu proses kerja kita. Buat aku peribadi, banyak ilmu yang aku pelajari walau pun luar daripada kebiasaan atau bidang yang sering aku buat. Sekurang-kurangnya aku dapat tahu dan memahami proses kerjanya. Daripada pengalaman yang banyak daripada teman-teman undangn semua, melalui observasi dan keterlibatan secara lansung banyak mengajar dalam proses kerja yang santai tapi progresif. Selama berkampung untuk projek Population, dengan kesibukan kerja kita di temani dengan keriuhan dan telatah anak-anak aku merasakan kita seperti bergotong -royong membuat acara kenduri, yang mana kegiatan seperti itu sudah agak kurang dan makin pupus dalam kehidupan kota. Ini paling terkesan sekali buat aku. Di harap kekurangan dapat kita perbaiki di masa akan datang” Azrel Kilheeney

“menurutku kelanjutan dari Population project yang berlangsung di PSS tetap berjalan dengan lancar, walaupun ada kekurangan dan soal teknis yang bisa teratasi dengan respon kawan-kawan semua.” Isrol Medialegal